banner 468x60

Antusiasme Masyarakat Tidak Bebanyak Saat MRT Belum Dikenakan Tarif

banner 160x600
banner 468x60

KABAR21NEWS,  Moda Raya Terpadu (MRT)Jakarta terpantau sepi penumpang setelah operator memberlakukan tarif komersial mulai Senin. Dari pengamatan di beberapa stasiun MRT terlihat antusiasme masyarakat tidak sebanyak saat MRT belum dikenakan tarif atau masih gratis.

"Iya lebih sepi soalnya ini kan sekarang yang naik hanya pekerja yang ingin ke kantor, kalau kemarin kan gratis masa percobaan," kata salah satu petugas tiket di Stasiun MRT Dukuh Atas.

Petugas keamanan yang berjaga juga mengatakan penumpang MRT pada hari pertama pemberlakuan tarif komersial tidak sebanyak saat masa uji coba.

"Awalnya naik karena ingin mencoba tapi saya terkejut karena ini di luar ekspektasi saya," kata Dina salah satu pengguna MRT Jakarta.

Dina mengatakan menurut pengalamannya, MRT Jakarta saat ini sudah mirip seperti MRT di Jepang. Dia mengaku puas dengan MRT dan kemungkinan akan beralih dari kendaraan pribadi ke MRT.

Dirinya menghemat waktu 40 menit dari rumahnya di Lebak Bulus hingga Bundaran HI. Dengan mobil pribadi membutuhkan waktu 1 jam, namun dengan MRT hanya 20 menit.

Dia menambahkan tidak keberatan dengan tarif yang dikenakan karena fasilitas yang mumpuni dan sudah bisa menggunakan kartu elektronik.

Yoyo pengguna MRT lainnya juga tidak keberatan dengan tarif MRT sebab fasilitas yang disediakan sangat baik. Dia juga mengatakan akan beralih dari ojek online menggunakan MRT.

Editor: Bondan

Email Autoresponder indonesia
author
No Response

Leave a reply "Antusiasme Masyarakat Tidak Bebanyak Saat MRT Belum Dikenakan Tarif"